Backpacker ke Singapura

Hi, maaf agak lama jeda buat up perjalanan saya yang lain.
Kali ini saya mau share tentang perjalanan ekonomis dan mandiri ke SINGAPURA.
Yap, mungkin semua sudah tau ya kalau tiket pesawat ke Singapura nilainya hampir sama kayak kita terbang ke Bali. That’s why, sebelum Tahun Baru China bulan Januari saya ke Singapura sama temen kost sekamar waktu kuliah.

Di sini saya langsung buka aja ya, total rupiah yang dikeluarin cuma 5 juta lebih 30 ribu rupiah tepatnya Rp. 5,029,201. Dengan biaya segini sudah bisa masuk ke USS. Waktu itu rate SGD di angka Rp 9,350. See keluar negeri ga harus mahal kok. Ini planning mau pergi 3 bulanan. Tapi buat kalian baiknya memang punya tabungan untuk jalan jalan jadi ga ganggu budget lain.

Kenapa bisa murah dari penginapan saya cuma ambil hostel bunkbed yang harga per malam Rp 356,000 ribuan kita pakai 3 malam dan dapet breakfast tiap pagi, walaupun hanya roti, telur rebus dan teh tapi cukuplah buat tenaga bisa turun tangga hostel, karena hostel ini punya banyak tangga dan ga ada lift sedangkan kamar kami ada di lantai 3. Hostel yang kita pilih adanya di Bugis. Di daerah sini ga kekurangan makanan halal. Reservasi hostel saya via aplikasi Trav*loka waktu itu.

Pesawat cuma pakai malindo waktu itu karena durasi penerbangan tidak lama hanya 1 jam 50 menit. Harga tiket pergi pulang  dari Jakarta waktu itu hanya 1,095,302. Berangkat sih ga delay tapi pulangnya delay lumayan lama sekitar 2 jam. Karena keterlambatan yang terjadi saya mulai menanamkan sugesti dipikiran saya bahwa penerbangan ke luar negeri ga usah pakai maskapai lokal, service nya sama aja. Ini belinya di aplikasi juga hehehe..

Trus tiket masuk USS bisa dapat hanya Rp. 530,828. MURAAAAAH banget pas waktu saya berangkat sekarang kalau liat liat harganya sudah sekitar Rp. 800.000 an. Nah, jadi dari tiket pesawat, penginapan dan tiket atraksi dengan rupiah. Beli tiket atraksi di aplikasi itu open date kok. Maksudnya mereka bakal kasih kita tiket tanpa tanggal tertentu, hanya ada expirednya bulan apa. Tiket atraksinya ga usah di print bisa langsung di scan lewat hp, jadi ga kudu ngantri panjang panjang pas baru buka. Intinya bayar dengan rupiah selagi bisa. Karena kalau bayarnya pakai dollar kan rada sedih ya.

Next, pasti pada nanya transport gimana di sana? Sabar ini baru mau aku kasih tau. Nah untuk transport saya sangat menyarankan kalian buat beli EZLink. EZLink ini semacam e-money yang di tap tap itu. Ini bisa buat naik MRT, Bus, sampai belanja di 7-11. Cukup praktis deh. EZLink ini kamu bisa beli di Bandara Changi pas di daerah tunggu MRT di sana ada loket ada juga mesin. Kalau kalian kurang PD pake mesinnya kalian bisa minta tolong sama petugas yang jaga di sana. Kebetulan kemarin pas berangkat ke sana saya ga beli EZLink tapi dibekelin dari rumah. Karena di rumah ada banyak EZLink ga dipakai so, saya manfaatin aja. Top up awal saya isi 50 SGD nah, ida isi 20 SGD. Di akhir ternyata kita berdua sama sama sisa di EZlink. Jadi untuk 4 hari jalan jalan di Singapura 20 SGD dengan saldo 20 SGD aja sudah cukup banget.

This slideshow requires JavaScript.

Pas baru sampai Singapura kita disambut sama hujan. Untungnya pas keluar mau ke penginapan sudah reda. Dari Changi kita naik MRT ke Bugis. Oiya sebelum kalian keluar dari imigrasi kan harus ini form kedatangan alangkah baiknya ambilin semua pamflet tentang event event yang bakal diadain selama sepekan dan ada juga peta MRT lumayan buat referensi hang out. Sampai bugis, taruh tas lalu kita langsung ngebolang ke Botanical Garden Singapore tapi karena kita mepet banget sama waktu closing, kita ga bisa masuk ke taman anggreknya. Tapi ga masuk pun puas banget liat bunga anggreknya. Oia kita bukannya skip lunch ya, tapi kita lunch di airport karena udah ga kuat perut nahan lapar. Di airport aku rekomen banget beli 4 finger, yang ala carte aja cukup puas kok. ENDEEEES banget deh bumbunya. Habis dari Botanical Garden Singapore kita pindah ke daerah Raffles niat hati mah mau nyari si Merlion tapi salah pintu keluar malah ke seberangnya. Kita akhirnya sampai di depan Raffles One, mana pake baju gembel banget. Kacau deh jadi ga masuk ke mall juga tapi kita pelan pelan jalan cari Merlion. Ketemu dan kita dapet makan malam semacam laksa tapi pake bihun atau mie kuning. Harganya sekitar 12 SGD udah sama es teh susu.

Besoknya kita mau ke USS yeeeeay ketemu minion :D. Kata Ida, karena bosen naik MRT ga bisa liat kota dia minta naik bus sampai ke Vivo. Akhirnya kita naik bus ke Vivo dan lama banget sampenya hahahaha. Bus kalo buat liat liat kota sih bolehlah tapi aku ga rekomen kalo kalian yang mau jalan jalan tapi cepet, lebih baik naik MRT cepet. Nah ini kita seharian di USS terus mampir ke Sentosa Island. Habis itu pulang dulu soalnya kakinya si Ida sduah bengkak, dia ga bilang kalo abis keseleo. Trus abis anterin dia ke penginapan aku jalan lagi sendiri ke Civic Distric. Tapi lewat Raffles lagi keluar exit G. Maunya ke Merlion tapi lewat Victoria Theatre and Concert Hall jadi foto foto sendiri dulu, trus sampingny ada Civilian ” War Memorial Park”, jalan lagi nyusurin sungai ketemu Espalanade itu loh gedung durian. Nah ga jauh langsung deh ketemu lagi sama Merlion. Nah karena sudah mau gelap dan Ida belum makan malem jadinya aku mampir beliin makan sama perban buat kakinya (harga obat obatab di sana relatif murah).

Hari ke 3 nih, Ida udah mulai semangat lagi, Ida ngajakin buat nyari “buah tangan” di dekat penginapan. Karena masih pagi ga banyak toko yang udah buka. Kalau di Bugis beli barang yang ada stiker harganya rata rata fix price, tapi kalo yang di dalam bisa pada nawar. Setelah Ida selesai belanja, kita ke China town. Nah di China town ga usah takut kelaperan, jajan melimpah dan Ida rada kesel pas masuk China town, karena harga oleh oleh jauh lebih murah di China town hehehe… Tapi Ida ga belanja lagi, kita masuk ke China town Heritage Center. Harga tiket normalnya 15 SGD. Tapi karena tahun 2017 itu tahunnya ayam dan mereka ada program free ticket buat yang bershio ayam dan gue free, Ida bayar hahahaha… Saya suka lupa kalo Ida lebih muda 1 tahun dari saya hehehe.. Di museum ini beda banget sama museum di Indonesia, karena modern banget. Di sini mereka kasih kita guide berupa audio dan visual. Mereka pinjemin gadget dan isinya seperti story telling tentang tempat, barang dan ada percakapannya seakan akan tokoh tokohnya benar benar ada. Ini rekomen banget. Ruangannya full AC, WC bersih, ruangan harum dan bersih ga berdebu sama sekali. Buat yang mau tau budaya china bisa banget ke sini. Nah dari museum ini kita lanjut jalan ke Maxwell ini food court. Banyak perkantoran disekitarnya. Jadi pas makan siang ini rame banget. Dan kalian harus tau kalau makan di food court apabila di kursi atau meja ada payung atau tisu atau botol air mineral (karena di sana ga ada aqua) itu adalah PENANDA ada yang book itu tempat. Dari pada brantem di food court mending cari tempat lain dan kalian jangan sungkan buat tanya bisa gabung atau engga sama orang lain karena kalo engga ga bakal duduk. Nah di Maxwell banyak banget stand makanan. Ada makanan jawa juga bapaknya ngakunya sih orang Surabaya. Ida mesen ayam keremes dan saya mesen mie laksa lagi, soalnya kata orang kalo ke Singapura ga makan laksa ga afdol. Di sini makan juga cukup murah jus cuma 5 SGD makanan dari 6 SGD – 15 SGD. Setelah makan laksa di Maxwell saya kapok karena laksanya pake tinta cumi amis banget TT___TT. Nah abis dari Maxwell kita jalan kaki lagi lewatin Singapore Art Museum trus naik MRT ke Bras Basah karena mau ke National Museum Singapore. Lagi lagi dateng pas mau tutup untung muka kita melas jadi bapak penjaganya kasih masuk dan kita the last visitors. Sambil ngadem dan lagi lagi takjub museumnya bersih banget. Nyaman banget lah, penjelasannya per item nya juga jelas. Masuk ke National Museum Singapore gretooong alias gratis. Abis dari museum kita ke daerah river side lagi ketemuan lagi sama Merlion. Karena kita blm foto sama sekali di sana. Ternyata rame banget. Banyak orang tour di sana sama banyak komunitas foto gitu yang lagi hunting foto malam di sana. Agak nyesel ga foto dari kemaren hehe.. Tapi kalau mau foto di riverside rekomen banget buat ambil foto pas malam lebih kece.

This slideshow requires JavaScript.

Nah ada bagian yang terlupakan nih, kita sempet mampir ke Marina bay, karena mau ke Gardens By the Bay nya, tapi kita ga ke atas karena mahal. Kita cuma jalan jalan ke taman yang dibuka untuk umum, sebenernya bukan kita sih Ida doang aku cuma duduk di tempat tunggu aja karena ga kuat PUANASNYA POLL. Trus sebelumnya itu kita ke Takashimaya buat cari babi panggang, Ida muslim dan saya kristen tapi untungnya Ida ga komplain hehehe. Nah inget saya ke Takashimaya sama ke Marina ini setelah dari Maxwell baru deh balik ke Bras Basah dari Orchard. Di Takashimaya food courtnya juga rame banget jadi saya take away trus beli buah yang siap makan cuma 5 SGD, babi panggang cuma 8 SGD kalo ga salah. Nasinya pulen banget. Trus di Orchard, Ida beli es krim one dollar (sekarang udah 1,2 SGD) hehehe… Panas panas makan buah sama makan es krim mantap deh…

Nah last day nih, Ida masih belom afdol sama oleh oleh yang dia beli, akhirnya dia ke Bugis lagi (ga kapok) buat beli tas yang ada tulisan Singapore gitu. Saya mampir ke Kwan Im Thong Hood Cho Temple, karena saya masih ada keturunan chinese jadi saya pai pai ke Dewi Kwan Im. Sekitar situ ada juga pasar, nah orang rumah nitipnya udang kering dan harus beli di situ harga 100 gr nya 2,3 SGD (saya belinya 200gr). Untung deket penginapan hehehe… Lalu kita balik ke hotel, siap siap dan langsung keluar hotel menuju ke bandara.

Sampai Bandara lebih awal. Dari Jakarta udah ada yang mesan Subway, pesan parfum Marc Jacobs. Untung sebelum ke bandara saya udah siap bawa onigiri yang dibeli di 711 buat makan di bandara pake 4 finger heheheh.. Harga subway sekitar 12 SGD, trus harga parfum beli di duty free 112,4 SGD. Nah saya juga beli Garret macadamia harganya 8,4 SGD.

Nah itu sekian cerita aku jalan jalan pake ransel. Semoga bisa menginspirasi dan kalau mau tanya tanya lbh detail bisa komentar ya.

Next aku mau cerita tentang ke Bandung dan Ciwidey.
See U soon 😀

Advertisements

3 thoughts on “Backpacker ke Singapura

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s